Diposkan pada Marriage

Curhat dengan suami orang, Yey or Ney??

image

Tau kan ya zaman sekarang, di era yg katanya sedang maju-majunya, tingkat stress begitu besar sist! Tuntutan ini, itu, belum masalah yg menghampiri, semua itu bisa jadi alasan untuk stress. Dan tau kan apa obat stress paling mujarab?? Curhat doonk!!!! Bwahahaha… hayo siapa yg hobi nya curhat???

Sayah!!! #ngacungtinggitinggi

Emang salah ya??? Emang gak boleh gitu curhat??

Eits, tenang sist, saya penganut curhat garis keras. Curhat sih oke-oke aja menurut saya, tapiii….. liat juga sih, sama siapa dikau-dikau curhatnya!! 

Sama suami orang????

Gini lho, saya mau cerita sedikit, saya punya adik kelas cowok yang bisa dibilang deket. Deket disini bukan yg kaya gimana2 gitu ya, kita terlibat beberapa kegiatan bareng, dan saya merasa ada beberapa hal dari dia yang ‘klik’ dengan saya. Jadi ketika saya punya sebuah keadaan yg berhubungan dg ‘klik’ tersebut, saya akan curhat menghubunginya dan mengkonsultasikan hal tersebut kepadanya. 

Kemudian, beliau ini menikah. Dengan teman baik saya juga. Ketika saya dihadapkan kepada suatu keadaan, saya menghubunginya dan kembali bercerita panjang lebar meminta pertimbangan. Seperti sebelum-sebelumnya. Tapi tiba-tiba dia menyuruh saya untuk membicarakan hal tersebut kepada istrinya. Saya sempet mikir, ngapain sih, kan kalian bisa saja membaca berdua gitu. Kan si istri kenal saya juga. Kan kita semua temen baik. dan lain-lain. 

Lalu saya menyadari, ketika kita sudah menjadi suami atau istri orang lain, kita sudah terikat rambu-rambu tak kasat mata yang harus kita jaga. 

Ih… su’udzon deeeh…!! Orang curhat aja kok… Gak ada maksud lain…!!

Yakin cuma curhat??? Yakin gak ada maksud lain?? 

Dulu sih saya yakin 100% kaya gitu… Sekarang, saya udah gak pede lagi mau bilang seperti itu. Iya sih awalnya kita memang curhat.. Tapi selanjutnyaaa???

Coba deh dipikir, utamanya buat yang baperan macam saya perempuan, apa sih alasan kita memilih orang untuk curhat?? Pasti karena nyaman kan? Pasti karena kita percaya terhadap orang tersebut kan? Pasti karena kita merasa didengarkan kan??

Yakinlah para cewek di luar sana, itu bisa jadi alasan kuat untukmu jatuh cinta. Kata siapa cewek butuh harta melimpah untuk ditaklukkan, itu cewek jadi-jadian broh, cewek itu gampang ditaklukkan pake perasaan. Buat dia merasa didengarkan, buat dia merasa nyambung, bubuhi sama selera humor yang bagus, cewek yang katanya kuat iman pun bisa klepek-klepek.

Curhat sama SUAMI ORANG??? NAY buat sayah!!

Apalagi jika curhatnya dibelakang sang istri. Aduhduhduh… Biasanya yang model begini hobi jual cerita sedih untuk mendapat simpati. Sorry to say, menurut saya itu enggak bangettsss. Inget sist, enggak bangetssss. 

Langsung deh yang kepo pada mikir, emang banyak yah yang suka curhat sama suami saya??? Bwahahahahaha…

Alhamdulillah…. Banyaaaak… wkwkwkwk

Lalu?? Gimana dong para istri jika berhadapat dengan cewek2 curhaters??

Kalo saya sih liat dulu yaaah, karena ada beberapa teman perempuan suami saya (yang sudah kenal suami dari jaman belum nikah) yang jadi dekeet banget sama saya. Padahal kita gak pernah ketemu sebelumnya lho…!

Ini bisa jadi salah satu tanda, kalo ada temen suami yang memang deket dan murni ingin berteman, dia akan menjaga hubungan baik juga dengan kita. Istilahnya, sadar dirilah tuh orang udah punya bini, jadi kalo mau apa-apa, langkahi bini nya dulu… wkwkwkwk… #eaaa langsung dicap bini sadis. 

Tapi itu beneran loh… kalo orang tersebut berharga untuk kita panggil sahabat, harusnya pasangannya berharga juga donk…!! Paling enggak kenal dan sama-sama taulah ya… 

Beberapa teman suami saya terkadang akhirnya jadi lebih deket dengan saya. Saya welcome dengan senang hati. Karena saya tau, mereka menghargai saya sama seperti mereka menghargai suami saya.

Dan kalau enggak gitu?? 

Ada cewek yg kita gak kenal, yang gak mau kenal juga dengan kita, yang baru kenal kemaren sore sama pasangan kita, tapi sok akrab curhat tentang kehidupan pribadinya sampe suka kirim foto-foto selfie, wawwww… waspadalah…waspadalaaaah!! 

Karena kadang cowok itu enggak peka. Enggak mikir sampai sana. Enggak tau mereka jika tiap istri di karuniai radar pendeteksi macam ini. bwahahahaha…

Jangan sepelekan ini. Ah, hanya temen ngobrol… Ah, asyik nih buat curhat… Ah, kok nyambung banget ya sama dia… Ah, kok aku nyaman yah sama dia… Eh, dia lagi apa ya?… Sayang ya dia udah nikaaaah…. Jedaaaaar… Ujung-ujungnya yaaa….teteuuuup!!

Jangan pertaruhkan rumah tangga anda dengan memaklumi hal-hal macam ini… Ah, sepertinya dia baik. Ah, sepertinya gak mungkin.  Ah, kayaknya dia tau agama. Yeah, they wont in that place if they like you said. 😄😄 

Buat para cewek curhaters yang suka curhat-curhat, yang kadang pake alesan ‘Dia udah ku anggap seperti kakakku sendiri’, hati-hati yaaa… Karma does exist. Siap-siap nanti suaminya dikintilin cewek-cewek macam kalian dulu. 😄😄😄

So, Curhat sama suami orang?? NO WAY!!!

image

Iklan

Penulis:

An ordinary wife from an awesome husband and A mother from two gorgeous kids. An English teacher. A learner. A coffee lover.

22 tanggapan untuk “Curhat dengan suami orang, Yey or Ney??

  1. Setujuuu bangeeettt!! Aku jg nay mbak. Udh banyak mba kejadian temen2 kantorku yg ujung2nya selingkuh ama temen curhat lawan jenis. Kasian ama pasangannya yg nangis2 dtg k kantor, cerita kalo staff ini selingkuh ama suaminya yg juga 1 kantor ama kita.. makanya jgn deh.. jauhin curhat ama lawan jenis kalo udh punya pasangan gt.

    Suka

    1. Bener banget mbak… Semua bermula dari hal kecil. Perselingkuhan besar bermula dari hal kecil. Tanya-tanya sesuatu, lalu keterusan, lalu mulai nyaman, lalu mulai curhat, lalu mulai deh yang lain-lain menyusul. Nanti kalo ditegur alasannya kakak-adek… #eaaa masih musim yaak?? ngelesnya gak cantik.

      Btw aku juga punya temen yang kaya gitu. Ngeness mbak… Zaman sekarang penampilan bisa menipu. Semoga kita dijauhkan ya dari hal-hal demikian.

      Suka

  2. Saya juga BIG NO curhat sama suami orang. Baik saya yang curhat ke suami orang atau wanita yang curhat ke suami saya. Eaaa… Sadis :p
    Jadi ingat novel Surga yang Tak dirindukan. Awalnya kan kasian, pengin nolong, bla bla bla… Terus eh malah mendua. Salah dari awal kenapa enggak ngobrol sama istrinya kalau ada wanita lain yang ‘bersandar’ sama dia. *Loh kok saya jadi emosi? Hehehe…

    Suka

    1. Hal kaya gini memang bikin esmosi mbak… Hal sepele yg kadang banyak wanita diluaran gak paham kecuali mereka ada di posisi sang istri, baru mereka merasakan. Curhatnya biasanya gak jauh2 dengan berbagi penderitaan mbak. Itu mah sudah modus lama. 😁

      Suka

  3. No way tentu saja. Nyesek dan marah banget liat kelakuan perempuan2 yg kayak gitu. Gak punya hati apa….mungkin dikiranya istri laki2 yg dicurhatin tersebut boneka barbie yg gak punya perasaan. *lha, kok saya malah ngamuk di sini ya….

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s