Diposkan pada Curcol, Tentang Menulis, Tips

Yuk, Mulai Menulis!

Oh my God!! Lagi kesel sekesel-keselnya, bete sebete-betenya! Hufft!!

Kenapa toh, Nin? Lagi dapet yaa??

Draft catatan menulis saya hilang saudara-saudara!! Huhuhu

Jadi ceritanya kan saya lagi menggiatkan acara tulis menulis agar tetap waras dan eksis itu! Beberapa tulisan sudah disimpan di draft. Beberapa sudah tinggal posting aja. Tinggal mencari gambar yang sesuai sama ngedit-ngedit tulisan yang typo.

Yah, maklum lah. Karena ngeblog cuma modal hape doang, jadi gak bisa semaksimal teman-teman yang menggunakan pc ataupun laptop! #kodebuatayah (Beliin laptop baru dong yaaah! Jiahaha)

Gara-gara tulisan menghilang secara gaib, saya sebenernya rada males mau nulis-nulis lagi. Maklum, si emak memang gampang ngambek! Tapi di sisi hati yang lain, ada dong perasaan gak mau kalah dengan ujian ini.

Katanya kan segala hal yang diniatin, pasti diuji dl ya. Bener gak nih niatnya? Apa niatnya cuma gaya-gayaan doang kaya janji partai? #soktau

Jadilah deh tulisan yang gak berbobot ini. Biarinlah, yang penting ngurangin kewajiban dulu. Jadi penulis harus mampu mengalahkan rasa malas dan rasa gundah gulana, apalagi saat tulisannya tiba-tiba ke delete secara gak sengaja (curhat nih ye..).

Biar tulisan ini rada berbobot, saya tulis deh hal-hal apa saja yang perlu dilakuin agar semangat nulis. Sok iye yaa, padahal diri sendiri masih angot-angotan nulisnya… Wkwkwk

Yuk, ah…

1. Tulislah hal yang kamu suka
Kalau kamu masih penulis abal-abal macam saya, cobalah menulis sesuatu yang dekat dengan dirimu dulu. Suka apa? Hobby apa?

Bingung? Gampangnya sih tulis sesuatu yang kamu suka dan kamu gak bosen baca artikel tentang hal tersebut. Contohnya nih, saya hobby baca blog curhat para emak blogger. Entahlah, rasanya senang gitu di belahan bumi sana, ada yang senasib sepenanggungan. Jadi jangan heran kalau kamu menemukan banyak postingan berbau curhat di blog ini, Hehehehe.

Atau mungkin tentang parenting? Jika suka gugling-gugling tentang perkembangan anak, bisa juga lho nulis tentang itu. Tentu dari sudut pandang kita sendiri yaa..

2. Mentok? Paksakan!
Kalau mengharap tulisan yang sempurna dan tanpa salah, mungkin kita tidak akan pernah menulis. Baru menulis dua paragraf langsung mentok dan menilai tulisan kita jelek dan gak layak baca. Begitu terus berulang. Trus, kapan selesainya itu tulisan??

Gak usah mikir sempurna dulu lah… Udah tulis aja.. Selesaikan dulu! Nanti kan kita masih bisa poles-poles cantik tulisan kita. Jangan sampai alih-alih pingin buat tulisan keren, kita malah terjebak ditengah-tengah dan akhirnya malah berhenti menulis.

Perlu di ingat, untuk membuat tulisan yang bagus, salah satu syaratnya ya harus selesai dulu.

Jadi cepatlah kau selesaikan tulisan-tulisan di draft itu, Nina! Jangan ngambek ya entar kalau ilang lagi! Hahaha

3. Bacalah!
Biasanya sih, kalau mentok gak ngerti mau nulis apa, salah satu alasannya adalah kurangnya referensi. Referensi dari mana coba? Dari membaca salah satunya! Selain mendapat ilmu dari konten yang kita baca, kita bisa juga lho belajar tentang gaya bahasa penulis, diksi yang digunakan dan tentu saja juga menambah pembendaharaan kata kita. Semakin banyak input, semakin banyak juga output nya… 😉

Kalo saya sih kadang terlalu banyak baca nya daripada nulisnya. Bwahahaha.. Rencana gugling buat cari referensi, eh nyasar di blog keren. Akhirnya gak jadi nulis, malah blogwalking!
Percayalah, blogwalking itu nyanduu…!

4. Gabung Komunitas
Nah, ini saya yang kudet banget! Ternyata oh ternyata komunitas menulis itu banyak! BANYAK! (Di capslock juga biar dramatis, hehehe). Dengan bergabung di komunitas, kita jadi punya banyak teman yang memiliki kegemaran sama seperti kita. Kita juga bisa kepoin mereka yang udah profesional lho! Informasi dan ilmunya juga buanyuaak banget! Nyesel gak dari dulu gabung di komunitas!

——

Trus apa lagi yaaa?? Sudah nulis sana! Jangan terlalu banyak tips-tips! Nanti malah gak action-action! Yuk, mulai menulis!!

^_^

Baca juga: 5 Alasan Saya Menulis

See ya!
image

Iklan

Penulis:

An ordinary wife from an awesome husband and A mother from two gorgeous kids. An English teacher. A learner. A coffee lover.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s