Diposkan pada Tanpa kategori

5 Alasan Saya Menulis

Jadi gini, emak-emak yang sok ngeksis ini mau meningkatkan ilmu dan pengetahuan dalam dunia tulis-menulis. #eaagayaa

Kenapa sih mau sok-sok an menulis??

image
(Pic taken from Pinterest)

Setelah memutuskan dengan hati bulat dan dada yang lapang untuk jadi IRT saja, atau bahasa kerennya SAHM (Stay at Home Mom), saya merasa eksistensi saya di dunia ini mulai terancam. Terbayang seharian dirumah, ngurusin bocah sambil nonton film india dan segala tetek bengek peremak-emakan yang baru dibayangin udah bikin nggliyeng… hahahaha

Karena dunia nyata sudah terlampau mainstream untuk ngeksis (padahal sih gak sanggup, cyin 😄), maka saya memutuskan untuk merambah dunia maya. 

Modalnya apa sih ngeksis di dunia maya??

Banyak!! Tapi saya memilih menulis sebagai alat perang saya untuk tetap ngeksis… 😎

Nah, beberapa hari yang lalu di group temen-temen sma ada yang share tentang kelas menulis online. Kelas nya gretongan alias gratis… Langsung berbinar-binar dong mata si emak. Yang kayak gini nih yang gue cari!!

Langsung deh save nomer yang di broadcast. Ketik-ketik buat daftar. Send. Centang dua tanpa warna biru. Yawes pokoknya usaha dulu. Setelah itu gak inget lagi udah pernah daftar kelas itu. 😂

Dua hari kemudian, dapat balesan. Isinya sih standar kalo kita daftar di forum-forum gitu. Ucapan terima kasih karena mau bergabung dan dikasih link untuk kasih biadota. Ketik-ketik dan beres. 

Lalu aku lupa lagi…. hahahaha

Tiba-tiba aja nih, ada yang masukin di satu group dengan jumlah anggota 250an. Lalu drama pun dimulai. Hape baru di cash, tiba-tiba batre nya sekarat. Buka notif udah 500an chat. Dalam hati mikir, wah, ketinggalan banyak info nih..

Ternyata daku cuma ketinggalan sesi balas salam dan perkenalan 😄😄

Lalu muncullah info jika kelas akan di mulai pada hari senin. Gak sabar juga sih, belum kelas aja uda riuh ya, nanti kelas jadi gimana tuh.. #emakgagalfokus

Kayaknya sebelum ke materi inti, panitia acaranya pingin kita nglurusin niat dulu. Apa sih tujuan kita nulis? Buat apa nulis? Apa cuma mau gaya-gayaan aja? Apa biar terkenal, biar ngeksis??

Sayah!! Sayah!!Sayah!!! (Langsung angkat tangan tinggi-tinggi) Sayah bangeet ituuuuh!!!

😄😄

Lalu kita disuruh memejamkan mata dan meyakinkan diri sendiri kalau kita adalah seorang penulis dan akan menelorkan sebuah buku yang BEST SELLER!!

Ummm…Awalnya rada ngrasa salah kamar sih. Saya kan cuma mau nulis ya. Bergabung di kelas menulis pun biar punya ilmu dan menuntaskan salah satu misi #menujuemakberbobot2017. Menelorkan buku yang best seller?? Uhuk… bayanginnya ngeri cyiiin…

Cita-cita kayak gitu sih pernah ada dan sempet juga jadi obsesi. Tapi itu duluu sekali… Sekarang semua idealisme itu luruh bersama pecahnya air ketuban… 😂😂  Alih-alih jadi emak idealis, saya jadi emak yang realistis cenderung pesimis. Sedih deh gueh!

Udah ah, langsung aja nih kasih alasan buat nulis yaa…(Ssst…ini tugas nya sih sebenernyaa!)

Kenapa sih saya harus menulis??

1. Menulis membuat saya eksis

Tetep ya bo! 😄 Hayo, ada yang protes? Saya menulis memang biar eksis kok. Biar eksistensi saya diakui. Biar saya tetep beredar dan orang tau bagaimana pendapat saya tentang suatu hal.

Orang disini bisa siapa saja ya.. Bisa suami sendiri, anak sendiri, adek sendiri, dan lain-lainnya.. hahahaha…

2. Menulis membuat saya waras

Kenapa sih harus waras? Emang situ miring?? uhmm… jawab gak yaa… 😝

(By the way, kok rasanya saya banyak menyinggung kata ‘waras’ ya di blog ini?? #maklumemaklabil 😝)

Gini lho, tiap orang kan punya karakter yang beda-beda ya. Nah, saya baru ‘ngeh’ nih ketika saya menanyakan kewarasan saya (tuh, ada kata itu lagi) kepada teman saya yang berprofesi sebagai psikolog.

Beliau mengatakan, kalau saya ini tipe banyak omong pencerita. Segalanya mau di ceritain. Kalau gak cerita, dada rasanya penuuuh sesak, kepala tiba-tiba pusing, tekanan darah meningkat #lebayalert.

Makanya ketika harus LDR an sama pak suami dan jadwal telpon yg tergantung sinyal internet (ealah ketauan mau gratisan, #bodoamat #emakpedulikeuangan), daku jadi susah deh menuntaskan hasrat untuk berceloteh ria apalagi pas lagi sutris-sutrisnya.

Yang merasa udah stress ngerjain skripsi gak beres-beres, yakinlah itu lebih mudah daripada ngrangkai berbagai macam menu untuk anak yg lagi GTM (Gerakan Tutup Mulut) 😂😂

Nah, jaman masih lajang kan kita mau melepaskan penat, kita bisa bebas ber-hahahihi sama temen segengs yang asyik itu. Nah, kalo udah berumahtangga? Bisa sih! Tapi geng nya beda… sekarang ganti ngrumpi sama tetangga depan rumah ngomongin tetangga lain yang baru beli motor baru. Wkwkwkwk…Gak produktif kan kan??

Sudah saya jelaskan diawal kan kalau saya ini tipe pencerita. Yang segala-galanya mau diomongin. Nah, untuk itulah. Saya merasa menulis, di blog misalnya, membuat tingkat kewarasan saya meningkat tajam. Membuat saya lega, karena saya bisa mengungkapkan apa yang ada di hati dan pikiran saya, kapan pun dan dimana pun saya mau dengan cara yang lebih elegan. #uhuk

3. Menulis membuat saya lebih mengenal diri sendiri.

Pernah lho saya mau mengungkapkan isi hati lewat tulisan, tapi dalam proses menulis itu saya merasa gak sreg. Kok kayaknya ada yang salah ya! Biasanya setelah saya baca lagi tulisan saya, saya bisa sadar satu atau dua hal yang tidak saya temukan sebelumnya.

Contohnya lagi sebel sama si upin. Eh, kok ya pas proses menulis itu saya jadi tiba-tiba kasian sama si upin. Jadi merasa kalo si upin itu pasti punya alasan ketika melakukan sesuatu yang membuat saya sebel. Pokoknya jadi mikir lebih dalam gitu lah. Saya pun jadi sadar kalau perasaan sebal saya sama si upin ini gak berdasar.
image
(Gambar nyomot disini)

Kok bisa gitu ya? Apa saya aja yang merasakan?? 

4. Menulis membuat saya tidak lupa diri

Ini bener banget nih! Menulis menjadi salah satu alasan agar saya tidak lupa akan siapa diri saya dulu. Tanpa adanya tulisan saya jaman beheula, mungkin saya akan menolak percaya bahwa saya pernah alay… wkwkwkw… 

Setidaknya, dengan rajinnya saya menulis, saya tidak akan pernah lupa tentang siapa saya, kejadian apa saja yang pernah saya lewati ataupun bagaimana pemikiran-pemikiran saya yang mungkin akan saya rindukan di masa datang.

5. Menulis membuat saya merasa jadi orang baik

Plis deeh! Apalagi ini!! hahahaha

Saya menulis kan untuk berbagi yaa.. Dengan berbagi, saya merasa telah memberikan orang lain kesempatan untuk mengetahui apa saja yang saya alami dan bagaimana pandangan saya akan satu hal.

At least, kalau baik bisa jadi bahan pertimbangan untuk dicontoh. Kalaupun buruk bisa jadi bahan pertimbangan untuk dihindari! Tuh kan, baik buruk tetep bisa jadi manfaat. Kurang baik apa coba? 😂😂

Sudah ah, itu aja dulu alasannya. Nanti akan di upgrade sesuai dengan perkembangan kelas. 😄😄

Kalau kamu, apa yang menjadi alasanmu untuk menulis?

image

Iklan

Penulis:

An ordinary wife from an awesome husband and A mother from two gorgeous kids. An English teacher. A learner. A coffee lover.

6 tanggapan untuk “5 Alasan Saya Menulis

  1. # Menulis membuat saya waras…,Mak jleb…
    Dijakarta va terlalu rempong ama kk faza,Jadi ga sempet tuh nulis…,yg ada berusaha jdi Mommy terbaik.
    Di jombang…,sepi ga da yg ngerecokin…,jadi ngalir aja yg pengen ditulis…

    ” merasa lebih waras…” karna punya pelampiasan,hahaha…
    Secara disini ga punya temen.xixixi…

    Smoga qta slalu ” Lebih Waras ” dgn menulis. Aamiin…

    Disukai oleh 1 orang

    1. Kelas menulis online by Tendi Murti mbak… Bisa di google infonya. Saya juga baru masuk jadi tidak bisa banyak menjelaskan. Hehehe

      Sekarang udah masuk Batch 6. Nanti kalau sudah buka pendaftaran Batch 7, saya share ya infonya… 😁😁

      Makasih udah mau mampir 😎

      Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s