Diposkan pada Curcol

Jika kamu Sakit Hati!

Pernah gak ngrasa disakitin banget sama seseorang sampai-sampai tiap inget mukanya hati kaya disilet-silet?

Pernah ga buenci (bukan benci biasa lho yaa) sama seseorang yang buat kita nyumpahin tuh orang hidup menderita selama-lamanya!!

Saya pernah dan sedang!!! Ini kalo dalam bahasa Inggris namanya Present Perfect Continuous, hahahaha.

Enak gak sih ngrasa kayak gitu? Merasa puaskah setelah membenci dan mendendam terus menerus? Apakah nikmat rasanya mendoakan seseorang ditimpa kemalangan??

Hmmm… Ya nggak enaklah tapi nagih hahahaha

image
(Gambar nyomot disini)

Sebenernya tingkat kenikmatannya tergantung seberapa besar perbuatannya pada anda! Semakin besar kejahatan, maka semakin nikmat nyumpahinnya… Wkwkwk… Asli ini tulisan gak mendidik!

Gini lho yaaa, kadang orang baik itu diibaratkan kaya tokoh utama di sinetron-sinetron Indonesia, yang pasrah diem aja setelah didzolimi sama orang, yang setelah disakitin berkali-kali masih aja mau menerima. Yang baiknya kebangetan sampe kayak ga punya keburukan sama sekali! Pokoknya jadi si supeeer baik yang akhirnya beda tipis sama si supeeer beg* #disensor takut dibaca anak dibawah umur. Yeah, mungkin itu ya yang membuat sinetron Indonesia terasa sangat membosankan.

Saya pernah lho terdoktrin jadi si super baik ini, akhirnya jatohnya ke naif (saudaranya beg*). Di sakitin orang, senyum aja. Di judesin woles aja, yang bawaannya merendah, nerimoan. Kowe apakno yo tak trimo! Karena doktrin orang baik itu ya yang kayak gitu. Yang selalu teraniyaya… Wkwkwk #ceileorangbaik… πŸ˜€

Lalu ada masanya kita merasa kok orang jadi meremehkan kita karena kita keseringan diem. Kok orang jadi seenaknya sama kita karena kita yes yes aja diapa-apain! Lalu muncullah pemikiran seperti ini,

Se -rendah-rendah- hati nya kamu, jangan biarkan orang merendahkan kamu!

Ternyata self defense itu perlu lho! Dan sebaiknya kita punya batasan-batasan pribadi yang bisa memberikan kita alarm jika ada orang yang mulai mengusik zona aman kita.

Lalu gimana kalau terlanjur dendam dan sakit hati??

Ketika ngobrol dengan temen saya yang seorang psikolog kondang #eaa, dia menyarankan hal yang membuat saya tertegun.

Sakit hati kek, dendam kek, gpp!Silahkan! Asalkan ga mengurangi kebahagiaan.

Nah loh! Saran seperti ini buat saya mikir! Karena keseringan dapat saran yang ‘tanpa dikasih taupun kita udah paham’! Kayak gini nih:

“Dendam itu gak baik, jangan pelihara dendam”

“Maafkan orang yang buat kamu sakit hati, gak ada gunanya”

“Balas keburukan dengan kebaikan, itu lebih mulia”

Dan banyak nasehat-nasehat bijak lainnya!

Tapi, errrrr, terus terang saja, nasehat kayak gitu bagi orang yang punya dendam kesumat kayak saya ini bakal mental!

Menurut loh, gue sengaja gitu berlama-lama memelihara dendam?

Enggak!!

Dan perasaan itu bukan tombol lampu yang bisa di switch on langsung nyala, di off in langsung mati! Gak semudah itu, man! Hari ini kita mikir, Okey, gw gak akan dendam, gak akan sakit hati! Lalu keesokan pagi nya kita bangun dan udah lupa sama si sakit hati. Menjalani hidup seakan tidak ada yang terjadi!!

Ambooooi! Andai semudah itu… 😁😁

Nah, sekarang kalo memang lagi sakit hati sih saran saya terima aja. Terima kalau kita memang merasa disakitin dan itu manusiawi! Tidak ada ceritanya kita jadi jahat hanya karena merasakan perasaan ini! Dinikmati dan diresapi… Rasanya gurih-gurih gimanaaa gitu.. hahahaha…

Lalu gimana caranya tetap sakit hati dan dendam tapi tetep bisa senyum cantik? Bagaimana caranya nyumpahin orang sambil bisa menjalani hidup dengan positif dan merasa bahagia??

Wkwkwkwk… kayaknya mustahil ya… Tapi seenggaknya dengan nasehat, “Boleh mendendam, asal tetap bahagia” fokus kita adalah menjadi bahagia. Bukan fokus dengan dendamnya.

Karena menurut saya, dengan berusaha menghilangkan dendam dan sakit hati, kita malah menjadi semakin tersiksa. Kenapa? Karena kita terfokus dengan dendam dan sakit hatinya, meskipun headline nya tetep menghilangkan. Lalu, karena semakin terfokus dengan dendam, semakin sakit hatilah kita, semakin sutrislah kita! Bukan karena dendam dan sakit hati nya saja, tapi karena ketidak mampuan kita untuk mematikan perasaan tersebut.

Jadi, jadi, kalo udah terlanjur sakit hati gimana dong??

Yasudah, gpp… sakit hati itu manusiawi. Gak perlu dilupakan ataupun dihilangkan. Dinikmatin ajaa… Rasa itu adalah pengingat kita agar tetap hati-hati dan tidak jatuh di lubang yang sama.

Sakit hati boleh dong, tapi tetep jangan lupa bahagia… 😄 Tetap membaca buku favorit dengan tenang dan nyaman, makan coklat dan es cream dan menikmati tiap gigitnya, menghirup dan menghela nafas dan merasakan aliran udara masuk di paru-paru… Legaa… dan tenang… πŸ™‚

Intinya, jangan sampai kelakuan buruk orang lain terhadap kita membuat kita lupa untuk menjadi diri sendiri dan bahagia… Kata temen saya “Emaaan Bangeet!!”

image
(Gambar nyomot disini)

Malah hal ini jadi kesempatan kita untuk mendekat pada Yang Kuasa! Aduin orang yang buat kita merasa begitu! Sumpahin kalau perlu… hahaha… tapi jangan lupa minta ampun yaaa… #Dosaditanggungpenumpang

Dan jangan lupa berdoa, agar perasaan kita lebih baik, agar apapun yang kita hadapi tidak menjauhkan kita dari Nikmat-NYA, dan agar kita selalu dekat denganNya…

Karena Hidup akan berjalan terus…

Karena sebaik-baiknya obat adalah ketaqwaan…

Selamat menghadapi hidup, kawan… Bisa kok menikmati pelangi saat hujan meskipun hanya lewat gambar 😄😄

See ya!
image

Iklan

Penulis:

An ordinary wife from an awesome husband and A mother from two gorgeous kids. An English teacher. A learner. A coffee lover.

3 tanggapan untuk “Jika kamu Sakit Hati!

  1. Judulnya curcol tapi contentnya berat bgt ternyata…

    Ini nih yg gw rasain waktu dulu
    (Yg calon misua nikah ame temen ), itu karna gw merasa dianiaya bgt,ampe gw do’ain yg jelek2 selama 3 bulan,hahaha…,tapi akhirnya sekarang bisa lebih Ikhlas (setelah ngeliat dia ga bhg dan cerai ) Eeeh…
    Maksudnya…Ikhlas beneran karna gw dpt pengganti yg lebih baik dri dia…( Alhamdulillah ya Allah…),
    Intinya…untuk perjalanan Ikhlas gw itu butuh waktu sekitar 10 tahunan…itu untuk 1 org.Coba bayangin yg cari masalah Γ’me gw brp puluh org,hahaha…

    Well…sesuai kadar Ikhlas seseorg Lah ya…,gimana baik ya aja.
    ( Iki komentar opo toh,hahaha…) piiss,miss nina…

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s