Diposkan pada Motherhood, Parenting

Tips ketika Si Kecil mempunyai Adek

Sebenernya agak gak pede nulis sesuatu dengan embel-embek tips gitu…hahaha.. berasa sok pinter sekali.. 😁 tapi berbagi boleh donk…😝

Dulu saat pertama kali mendapati strip dua (untuk yang kedua kalinya) di alat tes kehamilan, saya langsung galau. Anak pertama saya masih sangat kecil, dan tentu saja, saya belum siap untuk punya bayi lagi.

Tiap malam liat wajah si kakak suka mewek sendiri. Merasa berdosa gitu, karena belum bisa jadi ibu yang baiklah, masih belum bisa nyenengin lah dan lain-lainnya.. pokoknya bawaannya melooowww banget… dan karena punya banyak referensi cerita dan bukti nyata gimana reaksi anak ketika punga adek, maka saya mulai rajin browsing-browsing tentang bagaimana pola asuh setelah si adik lahir supaya si kakak tidak merasa di lupakan atau tidak dipedulikan.

Nih, saya lagi baik banget, siapa tahu bermanfaat.:):)

1. Kabarkan pada kakak jika dia akan punga adek sejak adek dalam kandungan.
Kalau perlu, kita kasih selamat juga pada si kakak, karena sebentar lagi dia akan punya adik. Buat seolah-olah jadi kakak itu tuh keren binggo 😄.

2. Buat kakak merasa di butuhkan
Dari semua artikel yang saya baca, hampir seluruhnya setuju bahwa penting untuk si kakak dilibatkan hampir di seluruh tumbuh kembang si adek, bahkan saat dalam kandungan. Yang saya lakukan, ajak si kakak ngobrol sama si adek yang masih di dalam perut. Seperti,

“Kak, dedek kayaknya lagi nyanyi tuh kan, coba dengerin deh di perut mama!”
Lalu si kakak dengan polosnya nempelin telinganya di perut si mama, lalu terdengarlah bunyi, ‘kriuk-kriuk’ tanda mama nya lapeeer… hahaha

Ada banyak ibu-ibu yang baru memiliki bayi langsung disibukkan dengan tetek bengek mengurus adek. Si kakak yang dirasa sudah besar pun harus banyak mengalah. Mungkin pengasuhannya dialihkan sementara ke kakek-neneknya atau bahkan ke pangasuh. Gak salah juga sih sebenernya, karena tiap keluarga punya pertimbangan-pertimbangan sendiri.

Tapi menurut saya yang cethek banget ilmunya ini, hal tersebut malah menjadikan si kakak merasa kehadirannya tergantikan oleh sang adek. Akhirnya dia malah sensi dan benci sama adeknya.

Bukan hanya orang dewasa saja yang merasa berharga jika merasa dibutuhkan, anak kecil pun begitu. Ketika kita melibatkannya dalam hal-hal kecil menyangkut si adek, dia pasti seneng.

Kalo saya nih, biasanya kaya gini,

“Kak, dedeknya nangis nih kak, kayaknya pingin di elus-elus kakak nih kaki nya”

“Kak, mama lupa bawa bedak adek. Kakak bisa minta tolong ambilin?”

“Kak, dedek di gigit nyamuk nih kak… Wah, jadi merah ya kulit adek. Kakak bantu kasih minyak telon ya biar adeknya gak gatel”

Dan, kalau si kakak udah berbaik hati mau nglakuin yang kita minta, jangan lupa kasih kata-kata pamungkas, seperti:

“Kakak, baik banget sih udah nolongin mama. Adek pasti seneng deh punya kakak kayak kakak Tata. Makasih ya kak…”

Dan banyak lagi yang lainnya…

image

(Kakak Tata sama Dedek Mika)

3. Jangan langsung memarahi kakak jika dia mulai rewel, gak patuh atau menunjukkan ketidaksukaan pada adeknya
Percayalah buibu, apalagi yang udah punya anak dua seperti saya, pasti merasakan yang namanya ‘ujian kesabaran’ menghadapi anak yang tiba-tiba ga jelas maunya apa setelah mempunyai adek. Apalagi si mama ini ya baru menghadapi hidup dan mati setelah melahirkan #eaaaaa, belum lagi baby blues yang bikin mewek gak jelas, ASI yang belum lancar, kurang tidur dan lain-lain (silahkan lanjutkan sendiri yaaa…). Dengan hormon yang masih belum stabil dan suasana hati yg awut-awutan, kita merasa punya hak untuk menumpahkan kekesalan kita pada si kakak!

“Kakak itu udah gede, masak makan sendiri aja ga bisa sih”

“Udah sana main atau nonton tv, gak tau apa mamanya lagi repot!

“Adeknya lagi tidur, gak liat apa! Sana maen diluar, nanti kalo adeknya bangun gimana?”

Dan berbagai komentar menjatuhkan lainnya..

Saya paham sekali buibu kalau nih mulut sama otak sama hati kalau lagi capek ditambah laper ditambah babyblues, kita bisa jadi ibu paling jahat didunia #walaaaah

Kita kadang ini aneh, kita merasa bahwa anak kita yang masih unyu dan belum tau apa-apa itu harus mau ngertiin mamanya. Harus care sama kebutuhan dan perasaan mamanya. Harus bisa jadi anak manis, nurut dan jadi kebanggaan mamapapa, agama plus nusa dan bangsa?

Situ sudah oke, buk?

Eh ibu-ibu, jangan tersinggung dulu ya… Itu murni ngomong sama diri sendiri… #tutupmukapakeserbet. Pernah ngrasain yg bad day banget hingga semua ilmu parenting menguap hilang bersama lengkingan dahsyat karena si kakak tarik-tarik kaki adek pas mama nya baru ambil piring mau makan. Huhuhu. Akhirnya adeknya bangun dan mama pun ga jadi makan… 😭 Padahal sih adeknya bangun karena denger teriakan mama, bukan karena kakak #nangisdehdipojokan

Dan tau gak sih, habis marah-marah ga jelas sama si kakak, nanti malam nya pas si kakak lagi bobo, kita langsung sendu karena merasa bersalah… hiks… maafkan ibumu yang labil ini ya kaaaaak…. 😭😭😭

Percayalah buibu, meski marah-marah menimbulkan efek lega, itu hanya sementaraaa… Being angry and uncontrolled just create another drama! Yang ada kita hanya memperburuk keadaan and tambah frustasi! Gak percaya??? Udah, percaya aja sama saya! Hehehe

Intinya di poin ini, jangan buat kakak merasa: ‘karena adek’ mama jadi marah sama aku atau ‘karena adek’ mama gak sayang lagi sama aku, kerjaannya ngomel melulu.

image

(Kalau liat kaya gini damainya hatiiikuuu *sambik nyendokin nasi kemulut takut keburu bangun* 😜)

4. Luangkan waktu untuk ‘kencan’ berdua bersama kakak
Yang namanya anak pertama ya buk, pasti pernah ngrasa yang paling diutamakan, paling disayang, paling diperhatikan, paling…paling…paling lah pokoknya… Lalu ketika adek lahir, kita malah disibukkan sama adek dan tanpa sadar menomer-duakan si kakak. Manusiawi dan anak-anakwi (apaan coba) bangeet kalo si kakak ngrasa cemburu. Jadi penting banget nunjukin ke si kakak, meski adek lahir, cinta dan sayang kita tak akan pernah berkurang #sekaairmatadulu

Saya sih biasanya suka jalan-jalan berdua sama kakak. Adek biar main dl sama ayah. Kita makan es krim, atau sekedar peluk-pelukan sambil nemenin dia main. Sambil bilang kalau kita sayaaaaang banget sama kakak, kalau kakak udah jadi anak baik! Atau sekedar cium-cium muka sambil gelitikin perutnya! It works loh moms… Jangan sampai karena sibuk memikirkan cara bonding dan pelekatan yang baik dengan si adek, kita jadi melupakan bonding kita dengan si kakak.

Si kakak pasti merasa senang karena kita masih punya waktu berdua bersama dia, meskipun dia sudah punya adek!

5. Berdoa
Setelah semua cara dicoba, tetep harus dibarengi dengan doa ya moms. Allah adalah Maha Membolah-balikkan hati. Minta dilembutkan hati kakak and… hati kita juga yaaa… biar gak ngomel mulu… hahahaha

Yawes, kayaknya tips sama curhatnya banyakan curhatnya nih… 😄
Saya gak menjamin cara diatas pasti berhasil 100% yaaa apalagi garansi kakak-adek ga bakal pernah berantem and musuh-musuhan. Itu sih sama mustahilnya kayak berharap pasangan suami-istri akur terus sepanjang jalan hidup mereka… #eaaaacurhatnihyeee
Yang pasti tips diatas udah saya coba and berhasil menumbuhkan kasih sayang antara kakak-adek dan meminimalisir drama-drama ga penting setiap harinya… 😁

Yang mau menambahkan, silahkaan yaaa…

With love,
image

Iklan

Penulis:

An ordinary wife from an awesome husband and A mother from two gorgeous kids. An English teacher. A learner. A coffee lover.

2 tanggapan untuk “Tips ketika Si Kecil mempunyai Adek

  1. Awesome…
    Jadi merasa lebih buruk dari lw deh…,gw sering ninggalin anak demi honeymoon ber2 si papah,hahaha…

    Alesannya…
    Nyokap yg bilang ” Faza masih kecil,jangan diajak naek pesawat dulu “eaaa…

    Grateful bgt punya nyokap kaya my moms,hihihi…

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s