Diposkan pada Curcol, Motherhood, Parenting

Dulu vs Sekarang

Setelah mempunyai dua anak dan hidup sebagai seorang ibu, saya menyadari bahwa saya bukanlah saya yang dulu.

Waktu masih tinggal di Jakarta dan jauh dari keluarga besar, saya merasa bahwa saya selalu exhausted. Merasa dikejar-kejar deadline untuk jadi ibu yang ‘baik’. Padahal kan jadi ibu itu life time ya… Jadi deadline buat apa coba..!

Tapi begitulah. Saya merasa kurang, kurang dan selalu kurang. Memandang kebelakang, rasanya hidup saya waktu itu acak adul. Hahaha. ‘Me time’ yang hampir tidak pernah. Waktu yang rasanya selalu kurang.

Pagi sampai sore harus bergulat dengan how to raise 2 kids disambi melakukan tugas kenegaraan seperti mencuci, membersihkan rumah, memasak, de el el! and all of it I did by my self! Sore menjelang malam pas bapak nya pulang pun, saya masih harus meladeni. Meski suami tipe yang gak banyak protes, tapi tetep kan yaa… masak suami pulang kita langsung tidur… *_____*

Melihat kejadian dulu dengan kacamata sekarang, rasanya masih amazed bahwa saya bisa melewati semua itu. Amazed bahwa saya ternyata masih sedikit waras setelah semua kegilaan di Jakarta… hahahaha

Now, here I am

Sekarang tinggal di Pasuruan yang notabene kampung halaman sendiri membuat hidup lebih sante kaya di pante.. :mrgreen: Anak banyak yang sayang dan ngajak maen. Membuat ibu yang rada sok sibuk ini terbantu.😜

Sekarang sudah bisa dapat hal-hal yang dulu merupakan sebuah kemewahan, seperti mandi agak lama dan tenang (tanpa suara pintu digedor-gedor diiringi suara tangisan dan lengkingan yang menyayat hati), bisa makan lamaan dikit menikmati setiap suapnya, yak agak lebay memang, tapi inget dulu tiap makan ga pernah tenang. Pas lagi makan itu kok yaa pas selalu sama jam biologis anak untuk pup 😣 jadi udah biasa makan sambil liat anak ‘eok’ pas nya lagi pas ga pakek diapers #ngelusdada tapi berusaha lempeng bersihin, ngepel lagi dan lanjut makan seakan tidak terjadi apa-apa. 😄

Kemewahan berikutnya apa coba?? Leyeh-leyeeeh dooong… Bener-bener gak ngapa-ngapain. Gulung-gulung dikasur, blogwalking, stalking akun fb mantan pacar nya suami (aslik ini gak produktif bingit) atau sekedar nonton oppa-oppa yang cutek. Aaaaargh… duluu mana bisaaaaaa!!

Sekarang sudah enak dong yaaa…. Tapi kok kayaknya ada yang lost ya… Entah deh apa… kayak rindu gitu saat-saat koprol gitu… Sekarang anak pertama udah gede and mandiri. Gak kaya dulu yang harus dibuntutin. Yang kedua udah ada pengasuhnya. Jadi semacam rindu dengan jaman behula. Rindu jadi the one and only nya anak-anak… Hiks…

Memang tiap sisi ada positif dan negatifnya ya… Jadi sekarang yang ada disyukurin lah… karena mungkin beberapa bulan lagi harus siap jungkir balik berpetualang lagi.

Hanya kita aja.

Hihihihi

Iklan

Penulis:

An ordinary wife from an awesome husband and A mother from two gorgeous kids. An English teacher. A learner. A coffee lover.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s